28.10.17

Dah besar dah

Setiap pagi aku hantar Sabrina ke sekolah aku takkan lepaskan peluang untuk berbual dengan dia tentang apa sahaja yang dia ingin katakan. Tentang kawan-kawan dia. Tentang cikgu dia. Tentang peristiwa-peristiwa yang berlaku di taska dan teman-teman di taman permainan. Tentang pengalaman selepas bermalam di rumah keluarga yang satu lagi. Apa sahaja. Aku dengarkan saja; anak sulung aku berbicara antara petah dan gagap sebab tak banyak vocab lagi. Sesekali aku tersenyum. Tak ada apa yang lucu. Cuma terlalu manis untuk disenyum-senyum kan.

Aku tahu sabrina takkan pandang aku macam aku pandang dia. Gerak geri dia, suara dia, dengan gigi dia yang dah rongak 3 batang, ketawa kecil dia. Muka bingung dia bila tak tahu nak sampai kan satu cerita menggunakan perkataan yang sesuai. Muka renyuk dia bila aku ejek dia rongak. Semua itu ada tempat tersendiri di dalam hati aku. Terutama sekali pipi dia yang sudah semakin tidak tembam macam dulu-dulu.

Kadang kadang sambil dia bercerita dalam tersekat-sekat bahasa dia tu, aku sempat cuit pipi yang dah tembam itu. Aku tahu, tak lama nanti pipi tembam tu akan surut apabila dia semakin menginjak dewasa. Mungkin kalau Sabrina jenis menjaga makan, pipi tembam itu akan jadi kenangan saja buat aku. Tubuh yang terkuit-kuit mengharap peluk ibu dulu kini sudah hampir 8 tahun berjalan berlari; teriak; bercakap; dan tak terkuit kuit lagi.

Jasad yang dulu merah, buntal, tembam pipinya, yang bagaikan anak burung lapar apabila melihat payudara bersusu ibunya, kini sudah semakin membesar dan akan semakin dewasa meninggalkan ibunya tadi dengan sejuta memori.

Dia lah insan yang mula-mula sekali lahir membawa kunci lalu dibukakan pintu kepada keluasan cinta seorang ibu dalam hati aku.

Dia;

dah besar dah.

:')





16.6.17

Besar Ujian Besar Pahala

Pagi tadi sedang dalam perjalanan ke pejabat, aku terfikir akan satu perkataan; iaitu Rezeki.

Rezeki nafas, rezeki anggota, rezeki melihat, rezeki menggapai, rezeki menghidu, rezeki mendengar, rezeki berjalan, rezeki degupan jantung, rezeki air, rezeki anak-anak sampai 3, rezeki sudi diperisteri, rezeki menyediakan sahur, rezeki bersuara, rezeki memanggil, rezeki berjalan, rezeki berpakaian, rezeki susu badan, rezeki kecerdasan, rezeki akal fikiran, rezeki akal memandu, rezeki kenderaan, rezeki mempunyai kerjaya, rezeki rupa wajah, rezeki ujian yang Allah bagi sebelum ini menjadi pengajaran dan ribuan hikmah, rezeki boleh beli apa yang dihajati tak kira cepat atau lambat, rezeki boleh mengukir senyuman, rezeki penyakit yang sembuh, rezeki kawan-kawan yang baik, rezeki suami yang lembut hati dan kaya ehsan, rezeki anak-anak yang indah di mata, rezeki anak yang mendengar kata, rezeki anak yang manja, rezeki anak yang nakal-nakal pun tapi aku boleh belajar erti kesabaran, rezeki anak yang cerdas sihat akal fikiran, rezeki mempunya rumah, rezeki ada Emak, Along, Angah, Bang Jam, Bang Bob dan anak-anak buah yang meriah sebab aku tau ada keluarga jenis tak ramai pernah mengadu kurang meriah, rezeki punya kampung halaman, rezeki kampung halaman memang kat kampung, udara segar di Kuala Kubu Bharu dan entah berapa banyak lagi rezeki yang tersembunyi atau bakal datang yang lansung tidak aku sedari.

Ya Allah,

Ampunkan aku hamba yang asyik mengenang ujian mu yang hanya cubit-cubitan sahaja jika hendak dibandingkan dengan lautan yang telah engkau rezekikan ke dalam hidup aku.

:(